Jangan sampe Mak ngalamin seperti ini, PERIH HATI INI Mak hiikss…

  • 0

Jangan sampe Mak ngalamin seperti ini, PERIH HATI INI Mak hiikss…

Tiba-tiba dapet laporan mendadak dari tim.

– Bu plastik kemasan habis. Sedangkan ini harus kirim ke Mitra 200pcs sekarang.
+ Duh udah jam segini, gak sempet cari plastik. Mau pesen pake ojek, saya gak ada nomor telepon tokonya, gak tau juga alamat lengkap tokonya. Kenapa sih baru ngasih tau sekarang?
– Iya bu maaf kirain masih banyak.
+ Ya udah minta maaf ke Mitra, bilang dikirim besok ya. Kasih aja bonus biar dia gak ngambek.

catet: KIRAIN

– Bu label kainnya kurang, penjahit minta 200 lagi.
+ Ya ampun, kenapa baru ngasih tau sih? Kan bikin label kain itu 1 minggu. Gak bisa dadakan.
– Seinget saya masih banyak bu, tapi tinggal dikit ternyata. Jadi kurang. Maaf bu.
+ Huufff.. ya udah jahit aja bagian lain, untuk labelnya nunggu jadi 1 minggu lagi 🙁

catet: SEINGET

– Bu solasinya kurang, ini lagi packing mau dikirim sekarang.
+ Kok bisa? Emang gak cek solasi tinggal berapa?
– Maaf bu, saya pikir masih ada 2 lagi. Ternyata ini yang terakhir.
+ Ya udah cari di toko yang deket aja. Biarin mahal dikit, daripada barangnya gak bisa dikirim.

catet: PIKIR

Pernah Mak ngalamin seperti ini? Ini makanan saya sehari-hari ahahaahaaa… Saya tuh tipe orang yang gak teliti, cuek, serabutan, berantakan. Alhasil, secara tidak sadar, POLA itu saya terapkan di bisnis. Jadi ya memang benar.. Tim/Karyawan itu tergantung pemimpinnya.

Kalo pemimpinnya rapi, tegas, teliti. Maka dia akan menerapkan standar yang sama ke timnya. Suami saya nih yang paling cerewet soal kedisiplinan. Tapi terkadang cuma masuk telinga kanan, keluar telinga kiri hihihiiii.. iya..nanti deh, saya lagi ngerjain ini, lebih penting, itu nanti aja. Nah itu kalimat yang sering saya lontarkan.

Tapi akibatnya? kekacauan kecil terus menerus terjadi. Ternyata menguras tenaga juga ya Mak. Bikin bad mood, akhirnya jadi gampang ngomel ke anak dan suami hiiiksss…

Alhamdulillah saya sudah tobat ahahaa… Makasi banyak Mak Lya Herlyanti sayangku. Sekarang saya sudah punya pencatatan stock untuk bahan baku pembantu. Semua tim yang mau ambil si barang-barang perintilan itu, wajib lapor ke Admin. Sehingga Admin setiap saat mengetahui berapa jumlah stocknya secara NYATA.

Iya Mak secara nyata. Bukan berdasarkan KIRAIN, saya PIKIR, SEINGET saya :p

Gampang Mak, bikin aja di excell. Ada barang masuk, barang keluar, sisa. Kalo Mak belum ada laptop, bikin aja manual di buku. Intinya semua harus TERCATAT. Buat pencatatan prinsipnya, kita mudah membacanya dan bisa digunakan untuk menganalisa. Artinya setiap saat sudah bisa dilihat hasil akhirnya.

Jadi gak pake menjumlah ulang lagi. Kalo Mak mau contoh yang lengkapnya bisa ikut program SBO dengan tema KMK (Kelompok Mentoring Keuangan).

Nah usahakan sebulan sekali Mak lakukan stock opname. Seminggu sekali lebih bagus. Bisa dilakukan di hari terakhir kerja, Jumat/Sabtu.

Apaan sih Mak Stock Opname?

Stock opname adalah istilah lain dari penghitungan fisik persediaan atau stock. Tujuan diadakannya stock opname adalah untuk mengetahui kebenaran catatan dalam pembukuan, yang mana merupakan salah satu fungsi sistem pengendalian intern (SPI).

Baca : Jualan Laris Tapi Bisa Bangkrut Gara-gara Ini

Biarlah sekarang capek sebentar ngurus stock opname dan rutin catetin barang masuk dan keluar. Yang penting hari esok kita gak kelabakan karena data berantakan ya Mak.

Semangat membangun sistem Emak Setrooong. Supaya prinsip kita bisa terwujud. Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus 😉
Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”


Leave a Reply