Category Archives: Inspirasi Dari Muri Handayani

  • 0
Kopdar Sekolah Bisnis Online

GILA! Dulu Saya Suka Ngatain Orang Lain GILA !

GILA!

Sboplaza.com – Dulu saya suka ngatain orang lain GILA 😅 Masa sehari tidur cuma 3 jam. Hidup ga usah gitu-gitu amat kali 😛 Dan yang saya katain itu guru-guru saya 😃

Dasar nasib, makanya ga boleh ngatain orang lain. Nanti kena batunya 😅 Apalagi yang dikatain guru. Ampuuun…
Sang guru ini malam sharing di grup A, B, C hingga larut. Pagi olah raga bareng karyawan. Siang kerja, bersosial dan ngurus keluarga. Pas ketemu di salah satu workshop, saya tanya untuk menghilangkan kepo. Pak.. bapak tidur sehari berapa jam? “3 jam” beliau menjawab. Dalam hati sontak saya bilang GILA! Untung ga keceplosan didepan mukanya 😅
Dalam semalam ludes 300 set gamis. Karyawannya dikit, tapi omsetnya lebih banyak dari saya 😍 Guru saya yang satu ini masih seneng jadi wonderwoman. Seneng ngurus bisnis pake tangan sendiri. Kalo ketemu, saya selalu bilang “Teh udah tidur?” Beliau jawab “Baru beres rekap orderan jam 1, jam 3 bangun”. GILA ini emak” sadis amat, dalam hati saya berucap. Siang lumayanlah ikut tidur nemenin si kecil. Jadi sehari ya 3jam-an tidurnya, tutur teteh beranak 2 ini.

Kopdar Sekolah Bisnis Online

Rumpi Sekolah Bisnis Online ( SBO )

Ternyata.. sebagian guru-guru yang lain juga begitu. 3-4 jam tidur sehari. Ga berlaku donk ya tentang pola 8 jam tidur. Alhamdulillah mereka sehat-sehat aja. Nah kenapa saya ambruk ya? Dengan pola seperti itu 😅 Mungkin masih proses adaptasi. Yang dasarnya tukang tidur, lalu merubah pola. 😃 Jadi inget.. dulu kalo dibangunin ibu, sampe gedor-gedor pintu, saya ga bangun 😅

Baca : 5 Bahasa Marketing yang Ampuh Untuk Menarik Perhatian Konsumen

Ini perjuangan, resiko yang saya pilih. Disaat memilih bisnis dan tidak mau mengurangi jatah waktu bersama anak, maka jatah tidur saya yang dipotong. Jam 1 kebangun dan ga bisa tidur lagi. Yo wis buka laptop dan ngetik dalam kegelapan 😅 Typo mulu ngetiknya balesin puluhan inbox. Ngejar setoran kerjaan harus beres sebelum jam 5.

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”


  • 0

Tips: Manajemen Waktu Emak Olshop

Sboplaza.com – “Yakin cari uang demi anak?”
Ah pertanyaan itu selalu menohok! Katanya cari uang demi anak, dari pagi sampe malem ngurus jualan terus. Anak malah gak keurus.

Anak gak pengen rumah mewah. Cukup rumah sederhana tapi sering dipeluk ayah bundanya, ini lebih membuat mereka bahagia.

Anak gak perlu mobil bagus. Berpetualang keliling kota naik angkot sama ayah bundanya lebih seru.

Anak gak ngerti baju mahal. Habis mandi, ambil baju seadanya, dipakein bunda, lalu dicium ayah dan dibilang “anak ayah wangi banget nih….”

Ah baper deh kalo udah ngomongin masa kecil. Masa kecilku… masa kecilku… 😭😭😭 Bapak ibuku sibuk mencari nafkah. Kami, anak-anaknya, dirawat oleh pembantu 😭

Aku tau banget rasanya haus kasih sayang orang tua. Makanya Mak Muri dendam! Tentunya dendam yang baik ya..

Dendam yang menjadi motivasi. Kelak, anak-anakku gak boleh “kehilangan” kasih sayang orangtuanya. Kami harus hadir dalam kehidupan mereka.

Omset milyaran, tapi kerja dari pagi sampe malam, ketemu pagi lagi. Gak sempet nemenin anak main… ah ini bukan Mak Muri banget.

Biarlah omsetnya secukupnya
– cukup bayar cicilan utang
– cukup beli rumah cash
– cukup untuk biaya haji bareng keluarga besar
– cukup tabungan pendidikan anak sekolah ke luar negri
– cukup dana bangun masjid
– cukup beli berlian
😅 ahahahaa.. aamiin…

Boleh omset milyaran, tapi harus berpegang pada prinsip “Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus”.

Ketika ada KETIDAKSEIMBANGAN PERAN dalam hidup kita, maka harus ada yang dibenahi Mak. Dan semua kembali pada PRIORITAS.

Allah mah nanti gak akan tanya, omset kamu berapa?
Yang Allah tanya kan bagaimana kita mendidik dan merawat anak-anak yang sudah Allah titipkan.

Jadi.. kita ini Emak Rempong (boleh kalo mau bacanya Ibu Bangsa Rempong 😅) harus sadar diri. Allah cuma kasih 24 jam, dikurangi:
– tidur 6 jam
– Ibadah (solat ngaji) 2 jam
– dapur 3 jam
– cucian, jemuran, setrika 3 jam
– “kebutuhan suami” 1 jam (cukup gak Mak? 😅)
– rumah 1 jam
– mandi 0,5 jam
– mandiin dan suapin anak 2 jam
– istirahat/me time 1 jam
– ke pasar/tukang sayur + rumpi dikit 1 jam
– arisan/pengajian…
– nah sisanya baru kita gunakan untuk JUALAN ONLINE

Kira-kira… dengan sisa waktu hanya 2-4 jam sehari, apa bisa maksimal jalanin Olshop? Yang katanya sampingan tapi pengen hasilnya gede.

Maka solusinya ala Mak Muri adalah:
1. Pilih model bisnis yang waktunya fleksibel, sesuai dengan kerempongan masing-masing dan bisnis yang mudah dijalankan.
2. Kurangi jam tidur. Kerja sebelum subuh, disaat anak belum bangun, dan kerja malam hari setelah anak tidur. Capek donk Mak? Ya iyalah 😅
3. Gunakan aplikasi/tools pendukung. Cari aplikasi posting terjadwal, sehingga sepanjang hari, sosmed kita bisa tetap ada postingan tanpa kita harus sering pegang gadget.
4. Terapkan jam buka toko (jawab chat). Sesuaikan dengan ektifitas dan kultur di keluarga masing-masing. Cantumkan jam kerja Mak di sosmed, sehingga konsumen tau, jam berapa chatnya akan dijawab.
5. Kolaborasi dengan teman yang tingkat kerempongannya tidak sedahsyat kita. Bisa jadi dia fokus di jawab chat biar fast respon.
6. Cari perusahaan/jasa penyedia admin online yang bisa mengelola akun sosial media Mak ataupun terima jawabin chat. (Coming soon Mak Muri akan bantu sediakan, minta doanya ya…)
7. Rekrut karyawan. Kudu super sabar untuk mencari calon karyawan, ngajarinnya sampe bisa, evaluasi berkala, bentuk kultur kantor biar dia kerjanya betah dan loyal. Hitung gaji dan bonus yang menarik dll. Kalo Mak belum paham hal ini, boleh kita belajar bareng tgl 28 September secara online. Sampe pembagian jobdesnya nanti aku kasih tau juga. Tapi Mak cek kuota dulu ya, masih muat gak kelasnya, boleh japri bit.ly/wa-sbo

Lelah Mak… lelah banget ngurus keluarga iya, jalanin bisnis iya. Terkadang bukan hanya fisik kita aja yang lelah, batinpun kadang ikut lelah kan ya *Mak Muri curhat 😂

Aku hanya ingin berpesan ke Mak, jangan sampe kita super sibuk ngurus bisnis yang hasilnya cuma duit (iya cuma duit, gunakan kata CUMA!) tapi anak kita kehilangan kasih sayang dari kita. Kita gak bisa menikmati proses tumbuh kembang anak. Kita gak ada waktu bercengkrama dan mengapresiasi karya mereka.

Baca juga : Kisah Sukses Reni Irmawanti, Pemilik Bisnis Baju Anak Branded Dengan Omset Jutaan

Jangan biarkan mereka dekat dengan orang lain, tapi tidak dekat dengan ayah bundanya 😭😭😭

Gagal bisnis, bisa diulang lagi dari nol untuk memulai yang baru. Tapi gagal mendidik anak, gak bisa diulang Mak 😭 gak bisa kan anak-anak jadi kecil lagi.

Inget ya prinsip kita “Keluarga Keurus, Bisnis Jalan Terus”.

Kalo soal urusan jilbab sekolah, aku serahkan ke Mak Bunda Fanisya owner Fanisya Collection yang udah terbukti laris manis karena kwalitasnya baguuuusss… Naziya hari ini semangat sekolah pake jilbab barunya 😍Alhamdulillah berhasil berangkat sekolah tanpa drama 😅

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”

 


  • 0

80% Kesuksesan Closing Karena Ini

Sboplaza.com – 80% Kesuksesan Closing Karena Ini

Jangan terlalu cepat mengambil kesimpulan bahwa penyebab OMSET kita menurun adalah karena faktor luar (daya beli konsumen, politik, ekonomi global, musim dll).

Ambil cermin, trus ngaca 😅 Halloooo kamu.. iya kamu yang di cermin, udah bener kah cara jualannya?

Ceritanya kita udah pinter nih datengin leads (calon konsumen), eh pas giliran chatting sama kita, 99% kabur 😂 Nah loh kenapa? Tanyakan pada rumput yang bergoyang #eeaaa

Mungkin ini penyebabnya Mak. Ada di halaman 195 bukunya Mas Darmawan Aji yang berjudul Hypnoselling. Udah punya kan? Kalo bukunya belum sampe, silahkan konfirmasi ke WA 087824468185 ya, takutnya nyasar ke rumah mantan 😅

C.L.O.S.E ternyata ada singkatannya Mak, simak penjabaran Mas Aji:

Confidence
Tunjukkan kepercayaan diri. Orang tidak akan membeli dari orang yang ragu-ragu. Sayangnya banyak penjual yang tiba-tiba ragu saat waktunya closing.

Leading Question
Arahkan prospek dengan pertanyaan. Dalam penjualan, pertanyaan jauh lebih berdampak dibanding pernyataan. Keterampilan bertanya membedakan antara seorang penjual yang hebatdengan penjual rata-rata lainnya.

Observant
Penuh pengamatan, lihat respon mereka dengan baik, sesuaikan pendekatannya.

Sincerity
Lakukan dengan penuh ketulusan. Ingat kembali tujuan penjualan Anda. Tujuan penjualan adalah membantu orang lain mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Easy Going
Jangan baperan, santai. Lakukan prosesnya dan lihat hasilnya.

+++++

Wiiidiiiiih… cakep kan tuh Mak kalo kita bisa memiliki 5 sikap C.L.O.S.E seperti diatas. Yang awalnya nilai CR (Closing Rate) kita masih di 10%, bisa bertahap naik jadi 20, 30, 50, 80.. sampe 99% hihiiii… aamiin.. Boleh donk MIMPI, kan yang penting kita mau MEMANTASKAN DIRI. Latihan tanpa henti ya Mak 😘 Jangan pernah merasa udah pinter.

Nah yang jadi PR berikutnya adalah kita gak boleh pinter sendirian soal jualan. Nanti kita selamanya jadi Sales, bukan Owner donk 😁 Maka kita harus mau dan mampu menduplikat skill kita ke tim.

Beberapa hari lalu saya tanya Bu Erita Zurahmi, beliau sudah memiliki 9 CS 😍 Kalo saya baru ada 3 RAZHA + 3 SBO.

Jujur… skill CS saya masih amat sangat perlu ditingkatkan, nilai CR nya masih kecil banget menurut saya. Ini menjadi PR besar bagi kami. Alhamdulillah buku Hypnoselling menjadi bagian dari proses pembelajaran kami.

Secara bertahap saya praktekin dulu, lalu saya ajarkan ke tim. Iya, kitanya dulu yang kudu praktek Mak, biar tau, jurus tersebut ampuh gak 😂

Baca: SBO Sahabat UKM

Selain berguna untuk merebut hati konsumen, ilmu hypnoselling aku terapin juga untuk merebut hati anak hihihiiii… Bisa loh Mak, cobain aja. Kadar ngomelnya si Emak jadi berkurang, kalo kita pandai memilih kata yang tepat untuk mempengaruhi anak mengerjakan apa yang kita arahkan.

Salam SUKSES Online Shop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”


  • 0

Tahap Mendelegasikan Tugas ke Karyawan

Sboplaza.com – Tahap Mendelegasikan Tugas ke Karyawan

+ Mak Muri pernah bungkus paket sendiri?
– Pernah
+ Pernah beli kain sendiri?
– Pernah, bawa 2 anak blusukan cari supplier kain. Satu gandeng, satu gendong 
+ Mak Muri pernah jawabin chat orderan sendiri?
– Pernah, dari sebelum anak bangun, sampe anak udah tidur hihihiii…
+ Kalo yang bagian ngiklan Mak Muri pernah?
– Dulu semuanya ya dikerjain sendiri dari A – Z. Tapi lama-lama suami dan anak protes. Emaknya cuma cinta sama Olshopnya. Yang dielus-elus cuma HP, suami gak kebagian jatah hihihiiii.. Karena badan rasanya udah remuk, jadi malam hari udah gak ada tenaga untuk tampil manis di depan suami.

Itu duluuu… Kalo sekarang harus setiap saat bisa tampil manis di depan suami dan anak-anak. Ya belum sesempurna itu sih, masih diperjuangkan hehee… Walaupun sekarang sudah ada karyawan, tetap beberapa pekerjaan masih saya pegang. Seperti bikin tulisan ini, saya yang merangkai sendiri^_^

+ Jadi Mak Muri sekarang masih pegang bagian apa aja?
– Posisi saya di RAZHA & Gulali bagian Branding & Marketing. Untuk SBO saya juga pegang Branding & Marketing namun ada tambahan lain yaitu Product Development. Karena belum ada HRD, saya juga yang pegang.
+ Kenapa Mak Muri pilih bagian itu?
– Karena gak ada yang ngerjain wakakakaaa… Gak deng, saya merasa potensi dan minat saya disitu.
+ Bagaimana cara mengetahuinya?
– Ketika kita rela bangun (disaat orang masih asik tidur), untuk mengerjakan itu dan tidak mudah lelah saat melakukannya, saya merasa itu passion. Beda halnya ketika saya harus milih kain, ngurus penjahit. Haddeeeeh… baru sebentar aja udah sakit kepala 😂
+ Jadi Mak Muri yang postingin di Instagram, jawab comment, cari follower?
– Kalo lagi iseng aja hehee… Karena semua itu sudah ada yang ngerjain. Jadi saya ini Manajernya lah ceritanya. Tugasnya bikin konsep, menentukan target, mengajarkan ke Tim, memastikan Tim kerja dengan benar dengan cara memantau laporan harian dan mengevaluasi secara berkala.

Ini versi saya, tahapan pekerjaan yang saya delegasikan ke Tim/Karyawan dimulai dari tugas dengan resiko yang kecil.
1. QC (Quality Control), lipet, bungkus, masukin ke rak.
2. Ambil barang di rak, bungkus paket, catet, kirim ke kurir.
3. Mengelola sosial media/website (non Ads)
4. Menjawab chat orderan.
5. Pengembangan produk.
6. Produksi (mengurus ke makloon, beli kain, menentukan jumlah dan jadwal produksi).
7. Laporan keuangan.

Baca: Rochma Indrawati Firdaus, Pengusaha Boneka Jari yang Berhasil Memberdayakan Ibu Rumah Tangga

Itu beberapa bagian dasar dalam Bisnis Online yang saya jalani. Tiap jenis bisnis, ada beberapa pekerjaan yang berbeda. Silahkan sesuaikan dengan bisnis Mak masing-masing. Belum tentu cara saya ini tepat atau cocok buat Mak.

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”


  • 0
Rita Elvanda Pebisnis Sukses Indonesia

Rita Elvanda, Pemilik Label Reeta yang Sukses Berkarir Didalam Rumah

Sboplaza.com – Rita Elvanda, Seorang ibu rumah tangga yang dikaruniai 4 orang anak ini layak dijadikan contoh nyata bagi setiap orang. Bahwa meraih kesuksesan didalam rumah bukanlah hal yang mustahil. Kesuksesan yang kini diraihnya bukan tanpa daya upaya melainkan oleh gigihnya perjuangan seorang Rita Elvanda dalam berbisnis.

Berawal di tahun 2009, saat pertama kalinya Rita Elvanda berjualan secara online melalui multiply. Namun, tiba – tiba saja nasib malang menimpa, lapak berjualan yang diberinama Gado-gado shop milik Rita Elvanda harus terhenti karena platform multiply ditutup. Kemudian berlanjut di tahun 2010, Rita Elvanda kembali memutuskan untuk berbisnis kembali.

Rita Elvanda Pebisnis Sukses Indonesia

Rita Elvanda bersama Sang Suami

Kali ini ia mencoba menggeluti bisnis di bidang flannel, souvenir, gantungan kunci dll. Namun, karena proses pengerjaan flannel yang cukup memakan waktu. Akhirnya Rita Elvanda kembali memulai bisnis barunya di tahun 2011. Lain halnya di tahun sebelumnya, Rita Elvanda kini mencoba menggeluti bisnis di bidang produk fashion. Namun sayangnya, hal itu tidak bertahan lama. Karena saat itu, suami Rita Elvanda mendapat kesempatan untuk menjadi tender pembangunan perumahan rakyat. Sehingga Rita Elvanda harus membantu suaminya untuk mengatur keuangan pembangunan perumahan rakyat tersebut.

Selanjutnya, di tahun 2013. Rita Elvanda kembali bergelut di bidang bisnis. Kali ini Rita Elvanda memfokuskan bisnisnya di bidang label kain. Namun seiring berjalannya waktu, tidak hanya label kain saja yang ditawarkan. Adapun label dalam bentuk stiker dsb. Padahal Rita Elvanda bukanlah seorang lulusan design grafis. Namun, berkat kegigihannya untuk terus mempelajari berbagai macam hal tentang design. Akhirnya Rita Elvanda berhasil menekuni usaha design dan digital printingnya.

Baca Juga : Belajar Dari Titi Limanjaya, Pemilik Baju Lucu 39000 yang Sukses

Untuk meningkatkan omset bisnisnya, Rita Elvanda pun mengikuti Sekolah Bisnis Online yang didirikan oleh Muri Handayani. Setelah mengikuti program di Sekolah Bisnis Online, secara mengejutkan fanspage facebook yang menjadi tempatnya untuk berbisnis mengalami peningkatan yang luar biasa hanya dalam 2 Minggu. Fan page yang semula berjumlah 600 Followers kini telah mencapai angka ribuan yang menakjubkan. Dan kini omset bisnisnya begitu melesat. Untuk melihat lebih detail design label hasil kreasinya, silahkan kunjungi laman web nya di www.labelreeta.com.


  • 0

Omset Turun 40% Ternyata Ini Penyebabnya

Sboplaza.com – Omset Turun 40%  Ternyata Ini Penyebabnya

Lagi-lagi FB dan IG update algoritma, bikin para IMers yang main Ads jadi pada BONCOS  You know the meaning of Boncos? 

Dana yang keluar, gak sebanding dengan hasil yang didapat. Ada yang sampe 2 juta sehari loh biaya iklannya ckckck… Kelas kakap ya.. Eh ternyata ada yang kelas Hiu.. sehari bisa belasan sampe puluhan juta  Timku belum berani segitu ahahahaaa.. soalnya bosnya pelit 

Itulah kenapa, saya gak full Ads untuk promoin RAZHA. Tetap harus ada yang organiknya. Sehingga kami tidak terlalu berpangku tangan kepada kondisi Ads.

Branding + Marketing + Selling

Itu 3 hal yang harus seimbang kita jalanin Mak. Selling ini untuk hasil jangka pendek. Berasa duitnya ketika kita jualan. Sedangkan Marketing jangka menengah, gak bisa hari ini langsung jadi duit. Butuh proses beberapa pekan bahkan beberapa bulan. Nah yang paling ngos-ngosan itu ngurus si Branding. Biayanya gak murah dan hasilnya kapan-kapan wakakkaaa… Maksudnya jangka panjang ^_^

Ini yang sering terabaikan oleh Emak Olshop: BRANDING.

Tapi ketika brandingnya udah nancep di benak konsumen, dia akan setia sama brand kita Mak. Walaupun tetangga jual lebih murah, konsumen gak peduli, yang penting ada brandnya kita tertera di produk.

Karena brand kita sudah dianggap sebagai “penjamin” bahwa produk tersebut bagus, baik, enak, nyaman, berkwalitas, keren, gengsi, berkelas, gw banget dll.

Untuk bisa “mencuci otak” konsumen, ya tidak bisa dalam waktu singkat, maklum kita bukan pesulap Maka kuatkan mental dan dana untuk menjalankan branding. Branding inilah yang nantinya insyaAllah akan menyelamatkan bisnis kita dikala kompetitor berdatangan.

Cara branding tuh gimana sih?

Sama Mak, aku juga masih pusing hihihiii… PR yang dikasih Pak Subiakto Priosoedarsono waktu saya ikut workshop BBB (Bisa Bikin Brand) belum kelar dikerjain  Walaupun baru sebagian yang dikerjain, tapi alhamdulillah hasilnya berasa banget. Ketika aku cuti 2 pekan kemarin, masyaAllah isi rekening tetap terus bertambah.

Branding + Marketing + Selling

3 hal itu menjadi satu kesatuan yang wajib kita urusin. Gak bisa hanya mikirin selling yang jangka pendek saja.

Baca: 3 Cara Cepat Mendapatkan Modal Usaha Tanpa Meminjam Uang Orang Tua

Branding + Marketing + Selling. Emang bikin pusing  Colek Mak Henita Rachmawaty owner Mamita Cakes, untuk cari mood booster dengan kue-kuenya yang ketika masuk mulut trus langsung bikin happy… nyeessss….

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”


  • 0

Teknik Hypnotic Closing – Bagian 1

Sboplaza.com – Teknik Hypnotic Closing – Bagian 1

Bedah buku lagi yuk Mak. Kali ini dari karyanya Mas Darmawan Aji “Hypnoselling”, salah satu buku pegangan aku dalam menjalankan bisnis online.

Cek halaman 192..

> Direct Close <

Langsung berikan instruksi kepada prospek apa yang mereka perlu lakukan untuk memiliki produk Anda. Asumsikan mereka akan membeli, lewati proses pembeliannya, langsung tanyakan pilihan mereka setelah membeli.

Contoh:
– Berapa banyak produk yang akan Anda order hari ini?
– Kapan sebaiknya produk ini saya kirim?

Lewati transaksi, langsung tanyakan fitur tambahan atau aksesoris terkait produk utama.

Contoh: Mobilnya mau dipasang kaca mobil sekalian bu?

++++++

Cukup 1 teknik dulu ya Mak. Saya mau berikan contoh yang berkenaan dengan Online Shop.

– Mba Tari jadi mau ambil langsung satu lusin? Muat satu kilo ciput RAZHA nya.
– Paketnya ikut pengiriman hari ini mau Mba Tari?
– Gamis yang itu cocok pake khimar yang ini Mba Tari, mau sekalian?
– Bukunya mau dikirim ke alamat rumah atau kantor Mba Tari? Saya bantu cek ongkirnya.
– Tas yang ini bisa senada warnanya dengan dompet yang ini Mba Tari, mau sekalian?

Saya juga banyak belajar membenahi kalimat untuk berdialog dengan anak. Mirip-mirip kaya saya chat ke konsumen hehehee..

– Ziya sarapannya mau buah naga dulu atau langsung sama apel?
+ Jadi kita jangan gunakan kalimat: Mau buah naga atau apel? Dia akan pilih salah satu. atau… Mau buah naga gak? Dia akan jawab “gak”.
– Mas Zhafran bekalnya ditambahin kurma sekalian mau?
– Setelah baca buku ini, mau ke buku yang A atau B?

Apapun hasil yang didapat dari jawaban konsumen atau anak, ya terima aja ya Mak hehehee.. Namun jangan pasrah, poles terus kemampuan tata bahasa kita sehingga orang yang berdialog dengan kita itu nyaman dan mau mengikuti apa perintah kita hihiiii… tapi bukan dengan cara hipnotis atau sihir ya 😅

Baca: Cara Menghemat Baterai Smartphone Untuk Pemilik Online Shop

Kalo Mak Yohana Camilan Cozzy sih udah berhasil hipnotis aku, rasa browniesnya itu loh bikin aku jatuh hati 😍

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”


  • 0

Cara Mudah Menghitung Biaya Penyusutan Alat

Sboplaza.com – Cara Mudah Menghitung Biaya Penyusutan Alat

Laptop, HP, Printer, Modem, Kipas Angin, Timbangan, Sealer, Kalkulator dll. Kalo peralatan ini rusak, Mak ambil uangnya dari mana?

Minta sama suami 

Plis deh Mak, tobat  Kasian suami jadi investor tetap dan selamanya tanpa akhir wakakakaaa…

Semua peralatan kerja, jika rusak, ya ambilnya dari uang bisnis. Ini masuk biaya pengeluaran. Lebih enaknya kita sisihkan dari dana penyusutan alat. Semua barang yang kita pakai pasti ada umurnya. Panjang atau pendek usianya, tergantung tangan yang pake tuh barang ahahahaaa… Kalo orangnya apik, ya bisa panjang umur.

Tapi kalo orangnya sembrono, bisa cepet tewas tuh barangnya.
1. HP CS kesiram pembersih wajah oleh karyawan 
2. Laptop CS keinjek sama anak karyawan 
3. Mouse jatuh di tangga saat karyawan bawa ke atas 
4. Kabel sealer putus, entah diapain sama karyawan
5. Printer macet, biaya benerin lebih mahal  jadi beli baru lagi.

Misalnya HP harga 1,6juta (baru beli kemarin untuk admin baru jadi masih inget harganya ). Berapa kira-kira usia penggunaan HP nya, 3 tahun kali ya.

Rp.1.600.000 dibagi 3 tahun, jadi Rp.533.333/tahun.
Rp. 533.333 dibagi 12 bulan, jadi Rp.44.444/bulan.

Jadi Mak harus nabung Rp.44.444 per bulan untuk 1 HP. Kalo HP lebih dari satu, ya tinggal dikali. Enaknya sih, ini langsung diambil tiap bulan, dan dicatat sebagai penyusutan alat. Lalu nanti uangnya pisahin rekening. Sehingga, jika suatu saat HP nya rusak, uangnya sudah ada.

Agar lebih akurat tabungannya, hitung dengan harga HP 3 tahun kedepan. Dengan perkiraan naik berapa % pertahun. Seiring dengan naiknya dollar juga.

Laptop harga 4 juta, masa pakai 4 tahun, per bulan jadi Rp.83.333

Misalnya ini biaya penyusutan per bulan di bisnis Mak:
– 3 laptop x Rp.83.333
– 2 HP x Rp.44.444
– Printer Rp.20.000
– 3 Mouse Rp.5.000
– Modem Rp.5.000
– Kipas Angin Rp.5.000
– Sealer Rp.5.000

Totalnya Rp.388.887 lumayan nih kalo ditabung tiap bulan, setahun 4 juta lebih. Belum lagi penyusutan peralatan seperti rak, meja, kursi dll.

Makanya kalo jualan jangan banting-banting harga  kerja rodi loh nanti jadinya 

Baca: Korban Lain Dari Kelas Instagram Marketing SBO

Kalo aku.. jualan itu harus cukup juga untuk memenuhi biaya ke salon, piknik, ngebakso, pijet, beli perawatan kecantikan, olahraga dll. Duh kalo kita jualan murah meriah terus, margin tipis banget, kita gak bisa merawat badan, setres… apa donk nikmatnya bisnis?

Mak Siti Nurhasanah Shineskin terimakasih ya sudah ngenalin Shineskin ke aku, merawat wajah itu wajib, ibadah dan bikin suami bahagia karena pemandangan dirumah indah  Love it!

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”


  • 0

Cara Hitung Bonus Karyawan

Sboplaza.com – Cara Hitung Bonus Karyawan

Kalo bagian penjualan, lebih mudah hitung bonusnya. Berdasarkan omset masuk dikali sekian rupiah atau nilai persentase yang ditetapkan. Namun untuk bagian administrasi, packing, sosmed… ini gimana ya cara hitungnya?

Kali ini saya mau sharing bagian sosmed.
1. Instagram
2. Facebook
3. Fanpage
4. Youtube

Sosmed lainnya saya gak mainin, 4 pilar itu aja yang kami optimasi. Bonus diberikan kepada karyawan untuk memacu performa mereka menjadi lebih baik, semakin baik, terus membaik.

Manusia itu ada 2 tipe, ini yang saya pahami.
1. Semangat kerja karena ingin ngejar penghasilan lebih banyak.
2. Semangat kerja karena takut hukuman.

Maka sistem bonus kurang mempan jika karyawan Mak tipe yang ke 2. Untuk tipe yang ke 2, konsepnya hukuman.

Misal:
– Kalo follower gak nambah 2.000/bulan, maka akan dapat peringatan pertama.
– Jika 3 bulan berturut-turut follower gak mencapai penambahan 2.000/bulan, maaf kita gak bisa lanjut kerjasama.

Nah.. dia takut dipecat Mak, baru deh kerjanya semangat.

Sedangkan untuk mereka yang matre kaya saya 😂Kudu diimingi bonus. Kalo kamu mendapat penambahan follower 2.000/bulan, ada bonus 100.000. Kalo lebih dari 2.000 follower, sisanya dihitung Rp.100 per follower. Jadi kalo ternyata dapetnya 3.000 follower, maka bonus jadi:
1. 0 – 2.000 > Rp.100.000
2. 2.001 – 3.000 > Rp.100 x 1.000 = Rp.100.000
3. 3.001 – dst > @Rp.200

Ini baru dari 1 akun. kan Emak Olshop punya banyak akun ^_^ Maka hati-hati hitung besaran bonusnya, jangan sampe kebobolan juga keuangan Mak.

Pertimbangkan juga gaji pokok dan transportnya.

Lebih canggih lagi jika yang dinilai “hasilnya” secara keseluruhan menggunakan point:
1. Jumlah follower
2. Muncul di Top Post
3. Jumlah interaksi (like, comment, share)
4. Leads yang diciptakan

Baca: Pengalaman Sri Rahmawati Ikut SBO Sampai Nambah Penjahit

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Onlilne)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”


  • 0

KASIAN BANGET! Kerjasama dengan Investor, Bukannya Untung, Malah Buntung!

Sboplaza.com – Kasian Banget! Kerjasama dengan Investor, Bukannya Untung, Malah Buntung!

Saya pun sama dengan Mak. Saya menjalani bisnis dari NOL. Saya bukan anak orang kaya yang bisa mulai bisnis dengan modal besar. Lagi pula, modal awal besar bukan jaminan bisnis bisa berjalan lancar dan mencapai kesuksesan. Ada teman saya buka salon di Jakarta, modal 1 Milyar. Gak nyampe setahun Mak, TUTUP!

Sudah pada tahukan RAZHA ini bisnis saya yang ke 7. Alhamdulillah 6 lainnya sudah gulung tikar semua 😂 Kenapa ya gonta-ganti bisnis tapi gak sukses-sukses?

HOKI kamu di fashion.
Peruntungan kamu di Kuliner.
Kamu cocoknya di air 😅

Jangan percaya itu ya Mak, itu mah mitos. Setelah saya evaluasi diri, kenapa 6 bisnis lainnya gak panjang umur, ada dua kesalahan besarnya: GAK PUNYA ILMU & MUDAH MENYERAH!

Yes, jadi bukan soal MODAL.

+ Susah Mak Muri!
– Ya iyalah susah, kalo gampang, semua orang udah kaya Mak. 😜

Okey jadi paham ya Mak, kita harus:
1. Upgrade ilmu tanpa henti.
2. Berjuang dan bertahan sekuat tenaga.

Saya sadar betul, sebagian dari kita pengen banget bisnisnya cepet besar. Gatel pengen buru-buru cari investor. Saya bikin tulisan ini karena baru aja kemarin ada yang nangis bombay di rumah saya. Dia menerapkan sistem bagi hasil 50% untuk investor dari margin (selisih harga dari harga produk dengan penjualan)

Okey, kamu (pelaku bisnis) dapet 50% ya. Coba jawab ini:
– Yang bayar sewa tempat siapa?
+ Saya
– Yang bayar listrik siapa?
+ Saya
– Yang bayar iklan siapa?
+ Saya
– Yang bayar karyawan siapa?
+ Saya
– Yang bayar peralatan kerja siapa? Kalo si Laptop dan HP rusak, siapa yang beli?
+ Saya

Okey hitung. Dari 50% itu berapa sisanya setelah dipotong biaya-biaya? Kamu dapet berapa jadinya? 5% Mak 😭

Investor dapet 50%, dia yang menjalankan dapet 5%. Menurut Mak ini adil gak? Kalo saya sih gak mau jalanin seperti ini. Kerja rodi!

Sebelum kita napsu pengen cari investor, pelajari dulu beberapa hal ini:
1. Cara menghitung nilai perusaahaan Mak saat ini. Ketika investor kasih uang 50 juta misalnya, bukan berarti dia pemilik saham 100%. Bagi Mak yang bisnisnya sudah berjalan, tentunya juga punya aset. Diantaranya:
– Perlengkapan dan peralatan kerja.
– Brand yang sudah dibesarkan.
– Stok barang.
– Tempat kerja.
– Aset tak berwujud (HKI, BPOM, HALAL dll)
– Mitra (Distributor, Agen, Reseller) aktif.
– Data pelanggan.
– dll
Bisa jadi, nilai itu semua melebihi jumlah uang yang disetor investor. Misalnya dia 50juta, mungkin saja semua nilai Mak itu mencapai 200 juta. Sehingga nilai uang sang investor hanya 20% dari total saham.

2. Pelajari tentang Laporan keuangan. Mulai dari proses pencatatan, pembuatan laporan hingga membaca hasil laporan. Sampe urusan Laba/Rugi dan Neraca, ini Mak kudu paham.

Baca: Sistem Follow Up Memang Ampuh

3. Pelajari dan pilih sistem kerjasama investor secara syariah. Bagaimanapun lebih enak dan adem yang syariah menurut saya Mak. Harus ada hitam diatas putih ya Mak. Biar gak ada ribut di akhirnya nanti. Duit sensitif ya. Apalagi kalo investornya teman atau sodara. Aduh jangan sampe ya jadi putus silaturahim. Jadi Mak juga harus bikin surat perjanjian kerjasama dengan investornya.

Salam SUKSES OnlineShop Indonesia
Muri Handayani
SBO (Sekolah Bisnis Online)
“Gaptek Hilang, Rejeki Datang”